Powered by Blogger.

Popular Posts

Labels

Followers

About

Blogger news

Pages

Blogroll

Blogger templates

Monday, 22 August 2011

Gejala ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder)

Ada tiga kategori yang berbeda dari gejala ADHD: kurangnya perhatian (kelalaian), hiperaktif, impulsif. 
Kelalaian mungkin tidak menjadi jelas sampai anak memasuki lingkungan sekolah yang menantang. Pada orang dewasa, gejala kurangnya perhatian mungkin terwujud dalam pekerjaan atau dalam situasi sosial. 

Seseorang dengan ADHD mungkin memiliki beberapa atau semua gejala berikut: 

  1. kesulitan memperhatikan rincian dan kecenderungan untuk membuat kesalahan ceroboh di sekolah atau kegiatan lain; menghasilkan kerja yang sering berantakan dan ceroboh 
  2. mudah terganggu oleh rangsangan yang tidak relevan dan sering mengganggu tugas-tugas yang sedang berlangsung, baik karena suara atau kejadian sepele yang biasanya diabaikan oleh orang lain 
  3. ketidakmampuan untuk mempertahankan perhatian pada tugas-tugas atau kegiatan 
  4. kesulitan menyelesaikan pekerjaan sekolah atau melakukan tugas-tugas yang membutuhkan konsentrasi 
  5. sering bergeser dari satu kegiatan yang belum selesai  
  6. suka menunda-nunda  
  7. kebiasaan kerja yang tidak teratur 
  8. pelupa dalam kegiatan sehari-hari (misalnya, lupa janji, lupa membawa makan siang) 
  9. kegagalan untuk menyelesaikan tugas-tugas seperti pekerjaan rumah atau tugas-tugas lain 
  10. sering beralih topik dalam percakapan, tidak mendengarkan orang lain, tidak menjaga pikiran seseorang pada percakapan, dan tidak mengikuti rincian atau aturan kegiatan dalam situasi sosial 
Gejala hiperaktif mungkin tidak terlihat pada balita yang sangat muda dan hampir selalu hadir sebelum usia tujuh tahun. Gejala meliputi: 
  1. gelisah, sering menggeliat saat duduk 
  2. bangun sering untuk berjalan atau berlari di sekitar 
  3. berjalan atau memanjat berlebihan padahal itu tidak pantas (pada remaja, ini mungkin muncul sebagai kegelisahan) 
  4. mengalami kesulitan bermain dengan tenang atau terlibat dalam kegiatan rekreasi yang tenang 
  5. sering berbicara berlebihan 
Hiperaktif dapat bervariasi dengan usia dan tahap perkembangan.

Balita dan anak prasekolah dengan ADHD cenderung terus bergerak, melompat pada furnitur, dan mengalami kesulitan berpartisipasi dalam kegiatan kelompok. Misalnya, mereka mungkin mengalami kesulitan mendengarkan cerita.
Anak usia sekolah menampilkan perilaku yang sama tetapi dengan frekuensi yang kurang. Mereka tidak dapat tetap duduk, 
banyak menggeliat, gelisah, atau berbicara berlebihan. 

Pada remaja dan dewasa, hiperaktivitas dapat berbentuk sebagai perasaan gelisah dan kesulitan terlibat dalam kegiatan yang menetap dan tenang.
Gejala impulsif termasuk:

  1. ketidaksabaran 
  2. kesulitan menunda tanggapan 
  3. melontarkan jawaban sebelum pertanyaan telah selesai 
  4. kesulitan menunggu giliran seseorang 
  5. sering mengganggu orang lain yang menyebabkan masalah dalam kehidupan sosial atau tempat kerja 
  6. memulai percakapan pada waktu yang tidak tepat 
Impulsif dapat menyebabkan kecelakaan seperti menabrak obyek atau menabrak orang. Anak-anak dengan ADHD juga dapat terlibat dalam kegiatan yang berpotensi berbahaya tanpa mempertimbangkan konsekuensinya. Misalnya, mereka naik ke atas genting.
Banyak dari gejala ini terjadi dari waktu ke waktu pada anak-anak normal. Namun, pada anak-anak dengan ADHD hal ini sering terjadi - di rumah dan di sekolah atau ketika mengunjungi teman-teman. Hal ini juga mengganggu kemampuan anak untuk berfungsi secara normal.
ADHD didiagnosis setelah anak secara konsisten menampilkan beberapa atau semua perilaku di atas setidaknya dalam dua situasi: seperti di rumah dan di sekolah, setidaknya selama enam bulan. 



No comments:

Post a Comment

Post a Comment